Buku Harian Penjudi XXVII: Vegas (3/3)

Buku Harian Penjudi XXVII: Vegas (3/3)

Muling dan Menuju Rollz

Saya bangun dan dunia tidak baik-baik saja. Kecemasan dengan sakit kepala hebat melanda saya saat saya mencoba membuka mata. Segala sesuatu di kamar saya gelap gulita kecuali cahaya kecil di bagian depan jam weker: 13:05 – terbaca.

Apakah saya memiliki sesuatu malam ini?

Kenangan tentang saya menerima kartu finis kesembilan saya dengan: “Tampil jam setengah satu besok untuk keperluan pajak, bawa ID Anda dan jangan terlambat” – wanita di konter.

Persetan.

Aku memaksakan diri. Dunia berputar.

Saya tidak pernah minum lagi.

Aku sampai di tempat parkir Rio tiga menit sebelum pertemuanku. Saya sudah berkeringat, menjijikkan dan merasa seperti saya bergulat dengan beruang tetapi tidak punya pilihan selain berlari untuk itu.

Saya tiba di kantor Wanita Pajak satu menit sebelum waktu yang dijadwalkan. Untuk pertama kalinya pada hari ini, saya agak senang dengan diri saya sendiri. Dia berjalan masuk dan memberiku tatapan yang sama sekali tidak terasa ramah.

“Hei,” aku memulai.

“Hei, apakah Anda membawa paspor Anda,” jawabnya.

“Tidak, maaf. Tidak ada yang menyuruh saya untuk membawanya, saya memang membawa ID saya, ”lanjut saya.

Dia terlihat sangat marah yang membuatku sedikit terkejut. Seperti saya seharusnya tahu untuk membawa paspor saya – meskipun saya hanya diperintahkan untuk mengambil ID saya (Sejujurnya, jika pagi saya sedikit berbeda, saya akan mengambil paspor sialan setiap kali – sayangnya tidak dan di sini kita.)

“Itu tidak membantu, kita tidak bisa melakukan apa-apa” jawabnya.

“Bisakah saya lari kembali ke hotel saya dan mengambilnya? Itu hanya akan memakan waktu sekitar setengah jam? ” Saya bertanya.

“Tidak.”

Saya pikir akan ada tindak lanjut, tetapi dia tetap diam dan melihat kertas-kertasnya tanpa memberi saya waktu sepanjang hari.

Aku melihat jam tanganku, sudah pukul 13:40.

“Betulkah? Hanya saja…” Aku tidak bisa menyelesaikan kalimatku.

“Ya, ya, aku tahu, aku punya janji, oke?”

Tanda bacanya menjadi lebih tinggi dengan setiap kata yang lewat dan saat dia menekan “K” terakhir, nadanya menjadi sangat tinggi dan menggurui sehingga memicu beberapa saraf utama dalam diriku.

Aku ingin sekali menamparmu di wajah bodohmu

Saya tidak memiliki banyak aturan dalam hidup tetapi kekerasan dan memperlakukan orang dengan kekuatan yang dianggap lebih rendah secara tidak adil sayangnya keduanya sangat dikutuk, jadi saya tidak melakukan apa pun. Masih sekalipun. Dia benar-benar mulai membuatku kesal.

“Jadi apa yang bisa kita lakukan? Aku ada penerbangan besok pagi” tanyaku.

“Yah, kurasa kami harus memesankanmu lain kali sekarang, bukan?” katanya dengan nada suara yang serak.

Kami memesan janji temu lagi untuk besok 09:20 dan saya benar-benar kagum dengan bagaimana dia memperlakukan saya melalui semua transaksi kami. Dia tidak memiliki sikap yang cocok untuk layanan pelanggan; tetapi tingkah laku seorang lalim yang dirusak kekuasaan. Saya pergi ke pertemuan itu berusaha bersikap sebaik mungkin dan pergi dengan keinginan yang jelas untuk menamparnya.

Perjalanan kembali ke Encore, mandi, dan tidur siang kemudian menerima pesan:

“Tidak tahan mabuk, muling ringan, dan ulti – ayo sekarang” JJ mengirim ke obrolan grup kami.

“Muling” adalah kata kerja yang kami temukan yang berarti: “minum keledai Moskow,” Saya menyukai kata kerja dan minumannya – “ulti” berarti “poker pamungkas” yang pada dasarnya adalah Texas Holdem melawan kasino – saya tidak punya masalah dengan beberapa perjudian juga.

Aku bisa pergi untuk sedikit merenung, kurasa.

Di Gambler’s Diary pertama, saya menulis “Saya punya masalah.” Ada suara kecil di kepala saya yang berbisik untuk bertaruh besar, begitu besar sehingga terasa seperti sesuatu – begitu besar sehingga sangat menyakitkan untuk kalah. Itu tidak pernah sepenuhnya hilang tetapi saya agak menahannya. Ketika saya masih muda, bisikan itu lebih seperti auman yang maha kuasa, saya tidak punya pilihan lain selain mendengarkan dan mematuhi. Selama bertahun-tahun meskipun mereka menjadi lebih diam, nyaris tidak terlihat, dan sangat jarang saya merasa perlu untuk bertindak atas mereka. Namun pada hari ini, saya menyaksikan sendiri, dan teman-teman saya mengalami kegilaan judi yang sudah lama tidak saya lihat.

Saya bertemu JJ dan EE di ulti, JJ menang, EE kalah, keduanya memiliki Mules di depan mereka. Aku duduk dan mengikuti setelan itu. Itu mulai lambat dan masuk akal tetapi sudah ada beberapa tanda di udara; masing-masing dari kita memiliki dua bagal dan banyak uang di depan kita – dan taruhannya sudah tinggi. Sekitar enam bagal kemudian EE mengatakan bahwa dia memiliki getaran buruk tentang meja, saya setuju. Kami beralih ke roulette. Bisikan-bisikan yang merosot semakin keras.

Saya bertaruh tiga grand per putaran; anak laki-laki bertaruh lebih banyak. Tiga putaran kemudian saya impas, dan mereka banyak turun. Kami pergi. Serangan yang cepat dan mahal bagi kebanyakan dari kita. Bagal terbang tetapi kami memiliki firasat buruk tentang semua permainan meja. Apa yang harus dilakukan? “Seseorang punya kartu, kan?” Aku bertanya. JJ mengangguk. EE menyukai ide itu. Kami menyerbu minimarket di Encore. Sebotol vodka dan anggur muncul, kami memasukkannya ke tagihan kamar JJ. Seseorang tidak pernah membayar tagihan kamar di Encore; komp akan melakukan itu. Terima kasih, JJ.

Kembali ke kamar JJ. Kami memainkan taruhan tinggi Cina. Dengan kira-kira 13 bagal, saya memenangkan 30rb dan membuat kesalahan yang jarang terjadi – secara moneter tidak berarti tetapi tidak dapat menerimanya. Harus memainkan sesuatu dengan keterampilan yang benar-benar nol. Suara nalar telah bertukar tempat dengan sisi kemerosotanku. Saya merasa seperti berada di kursi penumpang dan hanya mengamati kegilaan – dan menyukainya. Bagaimana perasaan Anda tentang tindakan meja kecil? Anak laki-laki merasa baik-baik saja tentang hal itu. Benar-benar kejutan.

Kembali ke meja, taruhan yang lebih besar tetapi kali ini di sisi kasino Wynn karena “Saya memiliki getaran buruk tentang Encore yang tidak memberikannya kepada kami hari ini” – EE. Dingin. Ulti menghancurkan kita dan seseorang ingin pergi – cukup adil. Sebuah rolet kecil di jalan meskipun? Sangat. Roulette juga tidak memberikannya kepada kita, meskipun kita berada di pihak Wynn. Bagaimana ini mungkin? Kami kembali ke Encore. Haruskah kita berhenti? Bagaimana kalau beberapa membalik saja? Tapi tentu saja.

Kami sampai ke kamar JJ dan mulai membalik. Saya membuat straight flush di tangan pertama. Semuanya melambat sebentar dan waktu seolah berhenti. Saya telah menemukan Nirwana pribadi saya.

Itu masih trio yang sama

Taruhannya sekarang sangat tinggi sehingga kehilangan benar-benar menyakitkan. Anda tidak pernah merasa cukup hidup sampai Anda berada di ujung pedang. Dan saya merasa seperti sedang menari balet di atas salah satunya. Fakta bahwa setelah sekian lama, semua cerita dan pengalaman ini nanti, trio yang sama mungkin akan berakhir dalam kegilaan yang sama seperti dulu ketika kami baru saja mencapai usia legal memberi saya tendangan begitu keras sehingga rasanya seperti saya. mengapung.

Astaga, aku suka judi

Kami memutuskan untuk menunda penerbangan kami selama tiga hari. Mengapa kita harus meninggalkan kota ini?

Saya mulai kalah setelah tangan itu, keras. Kami memesan beberapa bagal layanan kamar. Sebelum bagal datang, saya turun 20k (50 dari ATH) dan sekarang jam 4:30 pagi. Setelah kami menyelesaikan bagal kami, sekarang jam 6 pagi. Saya turun 70k (100 dari ATH). Bisikan-bisikan itu hilang, begitu pula dopamin. Saya sudah selesai dengan kota ini, selesai dengan semuanya. Persetan ini. Persetan sial sial. Saya pergi dengan suara keras dari kamar hotel JJ (satu-satunya tindakan yang akan saya sesali nanti – jika Anda berjudi dan kalah, anggaplah seperti laki-laki) dan tertidur.

Saya bangun lagi sekitar jam 1 siang.

“Apakah aku punya sesuatu hari ini?”

Kotoran

Saya kembali ke Rio dan menyelesaikan janji lain dengan wanita pajak, dia tidak ada di sana tetapi wanita lain berjanji untuk memasukkannya ke dalam kalendernya. Beberapa hari berlalu, karena saya sibuk mabuk dan kehilangan 35k lagi karena permainan uang.

Saya menunggu di bangku “layanan pemain” di Rio. Saya memiliki penerbangan saya besok dan hanya membutuhkan nomor ITIN saya, jadi saya bisa menguangkan – dan menyelamatkan setidaknya sesuatu dari perjalanan yang ditinggalkan tuhan ini. Saya menunggu sekitar 15 menit tetapi tidak dapat melihat wanita pajak di mana pun. Saya pergi ke meja depan:

“Hei, saya punya janji untuk nomor ITIN saya?” Saya mulai dengan wanita lain.

Dia meminta rincian saya; Saya memberi mereka saat dia menghilang ke komputernya sebentar. Saya bisa tahu dari ekspresi wajahnya bahwa dia menemukan sesuatu yang dia tidak senang untuk berbagi dengan saya.

“Oke jadi… Ya. Saya mendapat email dari dia. Dia mengatakan di sini bahwa Anda tidak memiliki paspor dan tidak muncul untuk satu (1) pertemuan, jadi dia tidak akan melayani Anda, selamanya.”

“Apa, aku tahu aku melewatkan satu janji tapi… Bagaimana dia bisa melakukan itu?” Aku bertanya, tercengang.

“Ya, saya tidak tahu,” jawabnya singkat.

“Oke, bisakah kamu menjodohkanku dengan orang lain yang bisa melakukan itu?” Saya coba.

“Kami tidak punya orang lain”

Saya mengumpulkan pikiran saya sebentar ketika saya merasakan bangunan miring kehidupan yang besar di dalam diri saya:

“Jadi, Anda memberi tahu saya bahwa saya melakukan perjalanan 18.000km + untuk memainkan WSOP pertama saya (Helsinki-Turki – Vegas – Helsinki), KEHILANGAN lebih dari 18rb di turnamen Anda, dan Anda ingin saya membayar pajak tambahan 11rb karena saya ketiduran satu pertemuan?”

“Kamu juga bisa meninggalkan uang di sini” jawabnya.

Aku gemetar karena marah. Saya mencoba yang terbaik untuk tidak hanya meledak di sana dan kemudian tapi dia begitu jelas tidak peduli tentang situasi saya juga mulai mendapatkan saya.

“Bisakah saya berbicara dengan atasan Anda?” Saya bertanya (pertanyaan yang belum pernah saya tanyakan dalam hidup saya).

“Biarkan aku memeriksanya”

Dia menghilang selama 90 menit. Saya menunggu dan untuk pertama kalinya dalam hidup saya mengerti mengapa ada begitu banyak kekerasan senjata di AS.

“Dia tersedia besok pukul 11:30” akhirnya dia berkata.

“Aku punya penerbangan jam 11 pagi.”

“Kalau begitu, tidak.”

Setelah tiga jam di Rio, saya pergi dengan kemiringan terbesar dalam hidup saya. Saya mengoceh di Twitter, mengoceh kepada semua orang di Wynn dan kepada siapa saja yang mau mendengarkan saya. 10 jam kemudian tidak ada yang bisa dilakukan, kota telah menghancurkan saya. Aku duduk di meja Ulti dan memesan bir. Meskipun memiliki banyak teman di kota, saya merasa sangat kesepian.

“Hai Sam, apa kabar?”

Saya melihat ke atas dan melihat dealer Ultimate favorit saya, Karin, sosok keibuan dengan kehangatan alami yang terpancar darinya. Seperti adegan dari film di mana sang pahlawan menceritakan semua masalahnya kepada bartender, saya mencurahkan isi hati saya. Karin mendengarkan dan mengangguk bila perlu.

“Yah, kamu mendapatkan bajingan itu tahun depan kemudian Sam”

Kita harus melindunginya dengan cara apa pun

Dia membawaku kembali dari tempat yang sangat gelap. Aku menghabiskan birku, memberi tip seratus pada Karin, kembali ke kamarku dan kembali ke Finlandia keesokan harinya. Saya meninggalkan $42.000 saya.

hidup vegas

PS Saya pergi tahun ini ke WSOP untuk mendapatkan kembali $ 42.000 saya yang hilang. Saya menguangkan satu turnamen untuk yang diperlukan (lebih dari 5k laba bersih) tetapi tahun ini, WSOP telah kalah sendiri; tahun ini mereka sama sekali tidak ada yang mampu memberikan nomor ITIN. Rupanya, ada ratusan orang yang berada dalam situasi yang sama denganku. Jadi, sekali lagi saya harus meninggalkan uang saya (sekarang 53k+). Saya juga melamar ITIN sendiri dengan biaya 550$ jadi mungkin saya bisa mendapatkan uang dengan itu Desember depan. Mungkin. Kami akan melihat apa yang muncul dari WSOP saat itu.

Author: Douglas Wilson